Perbedaan Brokoli Dan Kembang Kol

Share

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on whatsapp
Perbedaan Brokoli Dan Kembang Kol

Beberapa perbedaan antara kembang kol dan brokoli adalah hitam dan putih, atau menurut saya, hijau dan putih. Beberapa dari mereka mungkin mengejutkan Anda, dan mereka juga memiliki banyak kesamaan.

Di banyak rumah tangga, mereka disajikan bersama atau bergantian dalam berbagai makanan, membuatnya hampir aneh untuk mendengar satu tanpa setidaknya memikirkan yang lain.

Jadi apa perbedaan antara kembang kol dan brokoli? Selain warnanya, brokoli berwarna hijau tua dan kembang kol berwarna putih pucat, nutrisi brokoli sedikit lebih tinggi. Perbedaan utama adalah rasanya, kembang kol terasa agak manis dan brokoli terasa lebih “hijau”. Mereka berdua adalah sayuran silangan, jadi mereka berada dalam keluarga yang sama.

Mereka masing-masing memiliki kelebihannya dan kita akan melihat banyak cara yang berbeda bahwa mereka sama, tetapi tidak, dalam artikel ini.

Kembang Kol dan Brokoli: Sayuran Cruciferous

Sayuran cruciferous adalah keluarga tanaman yang dapat dimakan yang mengambil nama mereka dari kata salib, tampaknya karena kemiripannya dengan salib. Anda mungkin tidak berpikir bahwa brokoli atau kembang kol sangat berbentuk silang, tetapi, bersama dengan kubis, kangkung, arugula, kubis Brussel, lobak, dan beberapa lainnya, semuanya dianggap silangan.

Sebagian besar sayuran ini memiliki nutrisi yang serupa, kaya akan Vitamin C, K dan kadang-kadang E, serta folat dan serat. Tambahkan ke persamaan fakta bahwa mereka semua sangat rendah kalori, mereka membuat makanan kesehatan penurun berat badan yang kuat.

Untuk alasan yang belum ditemukan oleh sains, konsumsi sayuran silangan berkorelasi cukup kuat dengan penurunan sebagian besar jenis kanker. Ini adalah salah satu dari banyak alasan mengapa mereka meningkat popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir.

Keluarga Brassica

“Brassica” adalah istilah yang mulai mengalahkan label cruciferous, setidaknya sebagian karena tidak semua sayuran dalam keluarga ini memiliki kuntum empat sisi yang awalnya dinamai sayuran cruciferous.

Kategori secara keseluruhan dapat dipecah menjadi dua keluarga ilmiah:

  1. Brassica oleracea: brokoli, kembang kol, kubis, sawi hijau, kangkung, dan kohlrabi, antara lain
  2. Brassica rapa: lobak, sawi putih, rapini, bok choy, dan sawi, antara lain

Apa itu Brokoli dan Manfaatnya

Brokoli terlihat seperti pohon mini, dengan tangkai hijau tebal dan kepala berbunga hijau kental. Secara nutrisi, brokoli dan kembang kol sangat mirip, namun, seperti yang akan Anda lihat sebentar lagi, brokoli mengungguli kembang kol di banyak area.

Keunggulannya adalah karena warnanya yang hijau dan kaya. Anda mungkin tahu bahwa ketika tanaman berubah warna, mereka juga berubah dalam antioksidan. Inilah sebabnya mengapa kita selalu didorong untuk makan pelangi warna-warni.

Buah-buahan dan sayuran hijau seperti brokoli cenderung sangat baik dalam mendukung sistem kekebalan tubuh dan detoksifikasi organ, serta membuat Anda tetap penuh energi.

Cara Mempersiapkan Brokoli

Merebus brokoli mungkin adalah cara paling umum untuk menyiapkannya, namun, Anda mungkin ingin mencoba beberapa pendekatan baru sesekali untuk membuat hidup tetap menarik.

Untuk membantu Anda berpikir di luar kotak rebus, berikut adalah beberapa ide persiapan untuk brokoli:

  • Dipanggang, dengan sedikit minyak zaitun, bawang putih, dan cuka balsamic
  • Dibuat menjadi sup, dengan santan dan asap cair (atau ham asap)
  • Dikukus, didinginkan, dan dibuat menjadi salad brokoli
  • Diproses dengan halus dan dibuat menjadi gorengan
  • Ditambahkan ke omelet, quiche, pot pie, casserole dan/atau stirfries

Apa Itu Kembang Kol dan Manfaatnya

Apa Itu Kembang Kol dan Manfaatnya

Kembang kol adalah bola kuntum putih yang padat dengan rasa ringan, terkadang manis yang sangat berbeda dari rasa brokoli yang sangat “hijau”.

Sayuran putih biasanya dikenal karena manfaat tulangnya dan bahan kimia pelawan kanker, dan kembang kol tidak terkecuali dalam aturan itu. Kembang kol juga merupakan pilihan makanan rendah karbohidrat, yang membuatnya sangat menarik bagi mereka yang memperhatikan berat badan mereka.

Nasi Kembang Kol & Penggunaan Serbaguna Lainnya

Kembang kol telah menjadi makanan pokok dalam kehidupan pemakan dan pelaku diet nabati karena keserbagunaannya yang luar biasa.

Seperti brokoli, cara paling umum untuk menyiapkannya mungkin masih merebusnya, tetapi ada begitu banyak pilihan dan cara lain untuk menggunakan sayuran yang menyenangkan ini, saatnya untuk berkreasi:

  • Diiris menjadi “steak” tebal, diasinkan dan dipanggang
  • Dimasak, dan digunakan sebagai alternatif nasi, couscous, atau hidangan serupa lainnya
  • Kukus utuh, rendam dalam tumis minyak zaitun, kunyit, bawang bombay dan bawang putih, lalu panggang sebentar
  • Dihaluskan dengan bawang putih panggang, ragi nutrisi, dan susu almond untuk membuat saus alfredo vegan dan ramah diet
  • Dihaluskan dengan kentang dan bawang putih panggang untuk hidangan favorit klasik yang lebih ringan

Nutrisi dan Karbohidrat Kembang Kol vs Brokoli

Kembang kol dan brokoli sama-sama lezat dan penuh nilai gizi, tetapi mereka memiliki sedikit perbedaan yang dapat mengubah pikiran Anda tentang mana yang harus dimasukkan ke dalam menu Anda secara lebih teratur.

Brokoli juga mengungguli kembang kol dalam sulforaphane dan kolin, dua nutrisi yang sangat membantu dalam mengatur seluruh sistem metabolisme kita dan melindungi kita dari berbagai bentuk kanker.

Kembang kol mendapatkan sedikit tanah karena memiliki lebih banyak asam lemak omega 3 dan lebih sedikit omega 6 daripada brokoli, yang membuat jumlah lemak dalam sayuran ini menjadi lebih menarik.

Namun, sejujurnya, jumlah yang akan Anda konsumsi dalam satu porsi rata-rata sangat sedikit di salah satu sayuran ini sehingga kurang lebih dapat diabaikan.

Dengan semua informasi ini, mengapa Anda memilih kembang kol daripada brokoli? Variasi. Keserbagunaan. Mencicipi. Sebut saja, tidak ada alasan untuk membatasi diri Anda pada satu atau yang lain, tetapi nikmati keduanya sesering yang Anda mau.

Cara Tersehat untuk Makan Sayuran Cruciferous

Cara Anda makan brokoli dan kembang kol secara signifikan dapat mengubah cara tubuh Anda mengambil nutrisi dari tanaman ini.

Memakannya mentah atau dimasak mengubah penyerapan nutrisi, jadi mari kita bahas secara terpisah:

  • Sayuran mentah: jika Anda ingin mengemil sayuran mentah, kesegaran sangat penting. Agar tubuh kita menyerap banyak fitonutrien, perlu ada enzim khusus yang membantu tubuh kita mencerna makanan. Enzim ini menjadi hampir sepenuhnya tidak efisien setelah 48 jam dipetik, jadi segar tentu yang terbaik.
  • Sayuran cruciferous yang dimasak: Jika Anda memasak sayuran, Anda tidak akan dapat menyerap banyak nutrisi yang bisa Anda dapatkan dari versi mentahnya, tetapi nutrisi akan mengalir ke ujung saluran pencernaan Anda tanpa diserap , dan di sana mereka akan memberi makan miliaran bakteri sehat yang hidup di usus Anda. Cara terbaik memasak sayuran untuk mempertahankan nutrisi paling banyak adalah dengan mengukusnya, bukan dalam microwave.

Untuk mendapatkan hasil maksimal dari brokoli dan kembang kol Anda, adalah ide yang baik untuk memakan seluruh tanaman dalam berbagai cara yang berbeda, sehingga Anda memberikan tubuh Anda cara yang berbeda untuk menyerap nutrisi sebanyak mungkin dan, hanya yang terpenting, Anda membawa selera Anda pada petualangan baru setiap saat.

Pertanyaan-pertanyaan Terkait

Kembang kol berwarna – apa masalahnya?

Di pasar petani atau pedagang khusus tertentu, kembang kol dapat ditemukan di hampir semua warna pelangi, dari hijau hingga oranye dan bahkan ungu.

Ini, secara mengejutkan, benar-benar alami! Sangat mirip dengan bagaimana wortel juga bisa datang dalam berbagai warna, rasanya tidak berubah antar warna.

Namun, antioksidan yang dapat ditemukan dalam setiap warna yang berbeda akan bervariasi, jadi jika Anda dapat mengganti kembang kol secara teratur, Anda akan mendapatkan lebih banyak jenis nutrisi ke dalam makanan Anda daripada hanya mengonsumsi kembang kol putih biasa. waktu.

Apa itu brokoli? Raba brokoli?

Brokoli, atau kadang-kadang disebut brokoli bayi, adalah kerabat brokoli konvensional dengan sebagian besar manfaat nutrisi dan rasa yang sama, tetapi sedikit tampilan yang berbeda.

Alih-alih sayuran seperti pohon lebat, brokolini sebagian besar terdiri dari batang, dengan kuntum kecil di atasnya yang hampir mirip dengan asparagus.

rokoli rabe, atau rapini, sangat berbeda, lebih dekat hubungannya dengan lobak daripada brokoli. Secara visual mirip dengan brokolini berdaun, meskipun cukup pahit dibandingkan.

Ini sangat populer dalam masakan Italia di mana sayuran pahit lebih umum digunakan, seperti sawi. Jika Anda ingin mencobanya, tumis dengan bawang putih, minyak zaitun, dan perasan lemon atau jeruk nipis segar untuk mengurangi rasa pahitnya.

Apakah Romanesco brokoli atau kembang kol?

Romanesco adalah yang menyenangkan, karena sering disebut “brokoli Romanesco” seperti halnya “kembang kol Romawi.” Pada kenyataannya, itu adalah bagian dari keluarga yang sama, tetapi itu adalah sayurannya sendiri.

Ini terlihat sangat unik, dengan ujung spiral yang aneh, runcing, tetapi rasa dan teksturnya lebih mirip kembang kol daripada brokoli.

Ini dapat menggantikan kembang kol dalam resep apa pun, meskipun Romanesco memasak sedikit lebih cepat, jadi berhati-hatilah dengan waktu Anda.